Trip to Palembang

0

image

Hari jumat kemaren sampe saat tukisan ini dibuat gw masih ada di Palembang. Satu kata dulu tentang Palembang “Panas” .. Hehehe.. Mirip pekanbaru kalo kata gw.. Mulai dari tata kotanya,  orang-orangnya, sampe tanahnya.
Sesampai di bandara kemarin langsung ke rumah sodara.. Langsung disuguhin pempek beraneka jenis komplit. Dan baru makan 2 biji langsung kenyang…
image

Besoknya langsung ke kondangan temen..
Nah setelah dari kondangan temen inilah yang mulai ada cerita. Rencana mau wisata kuliner yaitu makan pindang patin, beli oleh-oleh dan makan pempek.. Jadi setelah browsing sana sini akhirnya didapat nama yaitu makan pindang patin di Meranjat, beli oleh-oleh di Candy, dan makan pempek di Sudi Mampir.
image

Tapi rencana hanya rencana.. Gw rencana mau makan pindang patin di Meranjat namun ternyata perut yang sudah lapar ga nahan dan malah ketemu Pindang Patin Pegagan Adenia di jalan gubernur a. Bastari. posisinya abis jembatan ampera ke arah gelora jakabaring.. Yasudah karena laper berat akhirnya makan disitu. Namun ga menegecewakan kok.. Lumayan.. Kami pesan pindang patin 2 dan tulang 1 cuma bayar 70ribu. Murah banget untuk hitungan makan bertiga. Habis itu mampir dulu buat sholat di mesjid agung Palembang. Kemudian jalan lagi buat sekedar mengesahkan diri pernah ke Palembblang dengan foto dengan cover jembatan ampera. Hahaha.. Jadi inget 5 tahun lalu ditempat itu juga gw sama anak- anak berandalz pulang habis naek gunung Kerinci langsung merapat ke Palembang.
Kemudian sesudah itu makan ngemil di pempek sudi mampir di dekat kantor walikota Palembang.. Dulu pernah punya kenangan di sudi mampir. Sampe hari ini masih kangen kalo ke palembang makan sudi mampir. Nah disini masalah dimulai. Awalnya semua berjalan perfect tapi di Sudi Mampir hancur semua. Berawal dari tempatnya yang penuh.. Pelayan yang sedikit yang ga bisa melayani semua customer termasuk gw. Akhirnya setelah menunggu 10 menit gw berinisiatif buat ngedatangin dapurnya buat order. Nah disini gw sebenernya agak ragu apa pesannya disini tapi lihat ada orang yang pesen disitu yasudah pesan dah.. Jadi pertama gw kr kasir mau pesan karena ga ada lagi pelayan yanh bisa melayani. Tapi sampai kasir gw hatus pesan di ibu-ibu yan didapur yang agak gemuk dan sedikit muka india tapi logat melayu (yang sering ke Sudi Mampir pasti tahu lah siapa yang gw maksud) yess.. Ibu-ibu jutek yang ngomongnya ga enak baget cuma gara-gara yang gw pesen ga ada. Akhirnya gw ingat ibu-ibu ini yang ngelayanin kami waktu pertama kali kesini dengan jutek juga. Tapi waktu itu karena pempeknya enak jadi gw ga terlalu ambil pusing. Kemudian ternyata kalo mau pesan yang dibakar sama yang di goreng lain tempat. Whatttt…. Padahal yang bakar sama goreng cuma dipisahin sekat kaca doang.. Pas gw ngalah buat ke depan pesan lenggang panggang sama pempek panggang aduhh ituu muka yang jual udah ga ketulungan juteknya. . Entahlah apa perasaan gw aja atao gimana tapi yang pasti gw perhatiin kalo dia ngelayanin tamu laen yang agak perlente dandanannya dilayanain dengan seyum.. Hadeuhh. setelah itu lanjut ke masalah pesanan yang gak komplit alias es kacang merah gw yg ga datang-datang sampe makanan gw abis itu belom datang juga padahal udah gw ingetin 3 kali.. Yang akhirnya bikin gw memutuskan yess we out of here adalah saat pas gw mau makan lenggang panggang yang baru datang dia kasih tanpa bumbu dan istri gw ternyata makan pake bumbu bekas nyokap. . Pas gw perhatiin ternyata biasanta di anter pake bumbunya.. Ahh sayang sekali. Niat hati pengen nostalgia di Sudi Mampir akhirnya harus pulang dengan dumelan dalam hati gara-gara pelayanan yang kurang memuaskan dari Sudi Mampir. . Hhaahhh..!!!
Akhirnya tadinya mau beli buat oleh-oleh juga disitu jadi cari tempat lain deh. Tujuan mengarahbke candy.. Tapi ga dapet parkir akhirnya jalan lagi mau ke candy di jalan Sukamto. Tengah jalan malah ketemu pempek pak Raden. Mampir dah disitu. Langsung hajar pesen es kacang merah. Abiss … Pesen juss abiss. hadeuh.. Pantesan aja sepi.. Kagak laku kali.. . Trus mau pesen buat oleh-oleh ehh stoknya cuma sedikit. Akhirnyaa emang harus ke candy. . Akhirnya di candy semua terpenuhi mulai dari es kacang merah sampe pemppk oleh-oleh.. Sukur deh..
Hufttt. .. ALHAMDULILLAH.

Cross country bedugul – tanah lot. Bali.

0
image

Start geothermal bedugul

Yak akhirnya jadi juga ke bali buat sepedaan. Walaupun maennya dengan anak-anak merak. Hehe

image

Bedugul

Sampe di bali nginep di hotel pop di daerah kuta kemudian besok paginya langsung berangkat ke daerah bedugul sekitar 2 jam perjalanan dari kuta. Start sepeda mulai dari daerah geothermal bedugul kemudian jatiluwih dan terakhir tanah lot.

image

Istirahat di pura

Jarak yang ditempuh sekitar 70 km. Sial emang gw kira sepedaannya di jalan aspal tapi ternyata lebih ke downhill karena jalurnya lewat hutan di bedugul dan masuk kearea pemukiman di jatiluwih kemudian menembus persawahan di tabanan sampai akhirnya finish di pantai pura tanah lot..

image

Edan maen dari jam 10 sampe tanah lot jam 17.30. . Mana ga pake pampers sepeda lagi.. Alhasil pantat sampe mati rasa dah ampun bener.

image

Makan siang di jatiluwih

Grup sempat nyasar dan kepisah di daerah tabanan walau akhirnya ketemu lagi sekitar 15 km di depan. Tapi tagline let get lost bener-bener ngena nih. Hahah…

image

Pemandangan dari jatiluwih

image

Restoran jatiluwih

image

Tragedi nyasar

Mayan weekend yang lumayan seru. Dan rencana mw lanjut nanti sebelum puasa di lombok.. Yess.

image

Finish tanah lot.

Besoknya? ? Yaa tinggal jalan- jalan aja sampai santai di pantai sambil nunggu sunset..

image

inisiasi 1 : sistem hukum indonesia

0

Image

Banyak sekali kaidah-kaidah yang terdapat di masyarakat. Selain kaidah hukum terdapat pula kaidah agama, kaidah sosial, kaidah kesopanan dan lain-lain.
Kerja bakti yang biasa dilakukan di masyarakat adalah suatu bentuk tradisi gotong royong yang sudah ada sejak zaman dahulu di negara Indonesia ini. Gotong royong identik dengan kaidah sosial dan masyarakat dimana filosofinya muncul karena pada dasarnya manusia adalah makhluk sosial yang saling membutuhkan satu sama lain. Selain itu gotong royong juga dilakukan guna mempererat tali silaturahmi sebagai ajang kumpul-kumpul warga dimana setiap warga saling meluangkan waktu luang untuk sekedar berkumpul dan bercengkrama dan mengarahkan kepada kegiatan yang positif.