Shocking moments at Makkah Al Mukarromah

image

Alhamdulillah akhirnya jadi juga berangkat umroh.. setelah nabung setahun lamanya bisa dapat paket umroh yang sesuai kantong. Tapi disini kita gak akan bahas bagaimana pengalaman spiritual selama disana. Disini hanya akan dibahas tentang kota makkah dan sekitarnya dan hal-hal menarik yang terjadi di mekkah.
image

Mekkah itu ternyata kota kecil aja , paling hanya sebesar kecamatan aja kalo di bogor sih. Isinya bukan gurun tapi bukit-bukit berbatu cadas di daerah tinggi. Mekkah dikelilingi gunung-gunung cadas bahkan dimana beberapa bangunannya sengaja membiarkan batu cadas tersebut dalam kondisi semula karena tingkat kekerasannya jadi daripada ngabisin duit buat buat lubang di cadas , bagus bangunannya aja yang di sesuai dengan batu nya.
Pertama kali datang atau masuk ke kota mekkah , diberitahu sama tour guide nya bahwa akan masuk ke kota mekkah yang dimulai dengan terowongan yang menerobos sebuah gunung batu yang cukup panjang. Rasanya kaya masuk ke dunia lain, bahwa ada dunia lain yang eksis di balik gunung superkeras tersebut. Dan pas masuk MasyaAllah hampir gak percaya bisa sampai kesini. Tempat yang jauh dari rumah dimana peradaban dimulai di dunia ini. Turun dari bis, kita sudah disambut suara-suara pedagang nawarin dagangan dengan bahasa indonesia. Haha.. kayanya memang orang indonesia yang paling doyan belanja disini. Hampir seriap toko bisa bahasa indonesia yang simple dan angka-angka  dalam bahasa indonesia. Memang dari 10 kali lihat muka yang lalu lalang di mekkah, mungkin 4 diantaranya adalah orang indonesia. Waktu itu kita datang hari jumat, hal lain yang membuat takjub dengan kota ini adalah saat waktu azan memanggil semua toko tutup dan semua menggelat sejadahnya bahkan sampai dipinggiran jalan dan sepanjang trotoar jalan. Dulu memang pernah denhar seperi itu, tapi baru percaya setelah lihat langsung disana. Nginap di salah satu hotel bintang 3 katanya sih , namanya hotel saraya el iman. Letaknya di pinggir jalan, hanya 200 meter dari masjidil haram.
image

image

image

Hal lain yang bikin kaget adalah banyak pedagang dari nigeria atau negara afrika , gak nanya juga lahian datang dari mana, tapi karena berkulit gelap maka saya kira dari afrika, yang berjualan dengan model gelar kain di pinggir jalan. Sebenernya yang kaya begini banyak di indonesia. Tapi yang bikin lucu adalah waktu ada razia dari polisi disana, pedagang langsung lari terbirit-birit dengan gembolan dagangannya. Mereka lari ke segala arah termasuk pedagang-pedagang perempuannya. Jadi mereka jualam sambil gak tenang gitu lah, tengok kanan – kiri sambil liat apa ada mobil polisi yang datang. Pas mobil polisi datang akhirnya aksi dagang jadi gak konsen. Hal ini yang serinh dimanfaatin sama pembeli nya, akhirnya si pedagang terima aja duitnya gak pake tawar lagi. Ini yang dinamakan konsistensi dalam melakukan penindakan. Gak kaya di sini, pedagang udah pada buat bangunan dulu semi permanen baru di razia satpol pp. Ya ribut lah.. disana memang gak dikasih ruang yang lega buat pedagang emperan kaya gitu. Biasanya mereka muncul setelah sholat shubuh dan isya.
image

image

Hal lain yang bikin shock,, banyaknya coretan orang indobesia di situs-situs warisan isla. Ini lebih ke malu, marah, sedih. Norak banget sih ini orang , bocah banget. Sebel juga waktu lihat coretan isi nya tulisan indonesia semua kebanyakan. Ampun dah kita mah, terlalu kreatif tapi tidak tersalurkan. Orang kita pada kurang perhatian, jd pada cari perhatian kemana – mana.
image

image

Yang lain adalah realitas kalo minyak arab yang suka dibawa orang indonesia adalah air pipis onta betina yang masih perawan. Entah bener apa engga tapi sang tour leader nya pun memberi pengalaman suksesnya sembuh dari penyakit kuning. Aih aihh.. kalo susu onta masih bisa terima lah gw. Karena meres nya depan kita dan langsung masuk botol. Tapi kencing onta ???? Haduh gak taw dah kencing siapa tuh dimasukin, bentuknya sama semua. Mau pedagangnya bohong juga gak ada yang tahu. Wkwkkk
Terus sekarang mau komentarin hotel. Walaupun dibilang hotel bintang 3 tapi jangan harap isinya kaya bintang 3 yang ada di sini. Tapi ya disana namanya niat mau ibadah ya yg penting kamarnya nyaman dan wc nya bersih cukup deh. Kayanya disana hotelnya udah gakn peduli sama yang namanya pelayanan. Contoh petugas resepsionis setiap saat kain game, bahkan waktu gw tanya dia jawab sambil main game, kalo disini udah gw semprot dah tuh. Nomor kamar ada yang copot dan digantikan dengan tulisan spidol, wkwkwk. Mau makan antri kaya warteg atau kasih jatah sembako. Petugas katering nya lebih mirip abang yang suka jaga konter hape di mall . Tapi ya itulah, karena mereka gak perlu susah cari tamu dan kamar selalu terisi maka yaaaa pelayanan adalah nomor dua. Awalnya shock tapi besoknya sudah maklum deh, lagian pasti jarang di hotel karema waktunya habis buat ibadah.
image

image

image

Hal lain yang membuat ternganga adalah toilet di masjidil haram. Toiletnya ada di basement, turunnya pake eskalator segala . Gak ada urinor , semuanya bilik wc. Walau wc nya rada bikin ilfeel tapi masih cukup bersih lah. Dan terakhir yang rada bikin shock adalah…. waktu kita sholat, terutama jika dapat lokasi di pelataran atau jalan karena pintu mesjid yang sudah ditutup atau memang sudah stuck. Gelar sejadah, awalnya oke- oje aja. Lama -lama banyak orang maksa nyelip buat sholat sehingga sejadah yang tadinya alas buat sholat malah keinjak -injak orang lewat. Terutama kalo polisi yang lewat, gak pake lepas sepatu langsung injak saja. Rese emang tapi namanya lagi ihrom ya harus sabar.
Kaya nya itu lah sekian shocking momment yang ada di mekkah. Perbedaan kultur dan kebiasaan memang harus disikapi lah. Kalo orang indonesia yang pada darah tinggi dan disertai kesadaran hak asasi yang nanggung karena lebih mengutamakan hak daripada kewajiban pasti akan darah tinggi semua kalo jalan-jalan ke arab. Untungnya orang indonesia pintarnya jago kandang, alias garangnya aja disini, kalo keluar pada ciut semua .. hhehe.
image

Oiya satu lagi kebab arab ga enak, enakan kebab baba rafi.. hhaha nyebut merk dah.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s