Travel De Padang Bukittinggi berkedok pesta kawinan

0

image

Hari ini berangkat menuju bukittinggi padang, walau pikiran rada kalut gara-gara tegahan banjar lewat 4 dan pusat yg ngomel-ngomel ga jelas. Dengan naik pesawat Lion Air JT354 maka berangkatlah kita walau harus delay dulu 60 menit. 
image

Sampe bandara sudah dijemput sama perwakilan rental mobil¬†apriliarentalmobil.com¬†dengan armada nya yang sesuai pesanan dan masih baru. Karena sudah malam akhirnya rencana makan di daerah padang panjang, kota kecil yang harus ditempuh dengan kelak-kelok sepanjang jalan 2 arah di area perbukitan tanpa lampu jalan yang memadai. Sempat singgah makan malam di rumah makan padangg, dengan tema minang yang kental sekali. Mulai dari arsitektur, tata letak dan yang menarik adalah kumpulan buku-buku Tan Melaka. Ternyata disini banyak banyak juga yang mengidolakan Tan Melaka , agak lupa Tan Malaka itu orang padang apa bukan. Sekali pernah baca buku Tan Melaka, dan quote terbaiknya yang masih saya ingat adalah “Merah putih adalah tempat sebaik-baiknya darah tertumpah bagi para pemuda bangsa yang berjuang melawan tirani penjajah”. Yaa ga tepat seperi itu, tapi mirip-mirip lah. Oke karena ngantuk sudah tidak bisa dikompromi maka acara nulis-nukus lanjut esok hari.
image

image

Hari kedua, pagi-pagi banget sudah harus siap jalan-jalan. Setelah menunaikan sholat shubuh maka dimulailah city tour bukuttinggi kali ini. Kebetulan nginap di novotel hills . Lokasinya memang benar-benar super strategis. Tinggal jalan kaki aja kalo mau ke jam gadang atau benteng fort de kock. Jam gadang pagi-pagi sabtu dimeriahi oleh sekumpulan ibu-ibu yang senam aerobik di satu sisi dan ibu-ibu tandingannya di sisi lainnya area jam gadang. Waktu itu masih jam 7 pagi tapi suasana udah ramai aja bahkan baru sampe udah ditawarin jasa foto keliling. Sekarang jam gadang kayanya masih sama kaya waktu dulu kesini, cuma areal yang dulu bisa parkir mobil sekarang sudah dijadikan areal taman. Setelah puas foto-foto jam gadang lalu lanjut ke panorama ngarai sianok.
image

image

Ngarai sianok yang sudah tersohor seperti grand canyon nya indonesia. Bener-bener cantik ngarai ini kalau dilihat langsung. Bayar Rp. 5000 buat tarif masuknye panorama dan lobang jepang juga sebenarnya. Baru masuk areal panorama udah langsung ditawarin masuk lobang jepang sama abang-abang pemandu.karena hari masih kepagian sehingga ngarai masih ditutup kabut jadi akhirnya masukkah kita ke lobang jepang dengan ditemani si abang pemandu dengan tarif 80-100rb .
image

image

Di dalam lobang jelang si pemandu terus ngoceh tentang sejarah lobang jepang. Mulai dari lobang jepang dipake buat mata-mata in Belanda , dibuat oleh pekerja paksa sampai cerita waktu dia ketakutan gara-gara gempa bumi 2009 di padang.
Setelah darisitu lanjut ke pasar bawah dan atas alias wisata emak-emak belanja . Katanya sih bagus-bagus mukena dan baju koko disana, tapi kayanya barangnya ngambil di tanah abang juga nih. Hehehe.
image

Acara pukul 11 – 14 di skip karena acara kawinan. Acara kawinan si ojan dengan adat minang. Keiatan banget si ojan kikuknya jadi penganten. Hahah .. acara kawinannya rada unik juga , pertama sih cuma acara tari-tari sambut tamu aja sama penari-penari yang masih pada abg. Eh tapi makin siang acara jadi makin ekstrim, si penari-penari mulai nari-nari ga jelas di tengah pengantin dan puncaknya ketika mereka pecahin piring mereka satu-satu dan ditumpuk menggunung di tengah-tengah barisan.
Prangg rangg!!! Suara piring pecah bener-bener bikin orang-orang yang tadinya cuek bebek akhirnya mau gak mau lihat juga . Si penari yang masih pada umur sma itu mulai injak-injak beling dari pecahan piring sambil nari-nari dan senyum-senyum seolah-olah beling tersebut cuma kumpulan kapas aja yang bulunya bikin geli kalo diinjak.
Setelah acara kawinan maka dimulai perjalanan mengunjungi wisata yang searah dengan jalan pulang ke padang. Beberapa tempat masuk daftar list yaitu lawang park , danau maninjau dan minang village. Tapi sebelum itu tidak legkap kalau belum coba makanan khas ngarai sianok yaitu ITIAK MUDO LADO HIJAU.
image

Ada sedikit cerita dari makanan itiak lado mudo ini, dulu waktu , mungkin sma, itu nonton acara kuliner di tv dan salah satu nya bahas makanan ini. Cara membuatnya menggunakan itik muda yang di timbun dengan cabe hijau dalam satu kuali besar dan disajikan panas-panas dengan nasi benar-benar makkk nyuussssss….. akhirnya kesampaian makan kuliner ini.
image

image

Setelah puas memanjakan perut maka perjalanan lanjut ke lawang park . sebenarnya ini cuma spot aja buat menikmati danau maninjau dari ketinggian. Disini juga ada olahraga paralayang kalau mau. Dengan harga 750rb untuk 1 jam dan mendarat di danau maninjau. Tapi waktu datang lagi kabut lagian si eyza juga masih tidur. Alhasil diatas cuma menikmati kopi panas aja sama pop mie.
Kemudian lanjut lagi perjalanan ke minang village yang terletak di kota padang panjang. Disana sih tepatnya hanya lansekap bangunan tradisional minang. Tapi lumayanlah buat foto sih.
Hari trakhir di padang. Rencana mau ke pantai air manis mau lihat situs malin kundang. Cerita legenda tentang anak durhaka yang tersohor itu. Cerita ini zaman dulu masih kecil kayanya ngena banget, semoga anak-anak nanti juga masih bisa nikmati cerita yang penuh dengan unsur moral tersebut. Jaraknya lumayan juga mau ke pantai air manis. Ngelewatin bukit dulu baru sampai ke pantainya.
image

Ngeliat situs malin kundang antara percaya dan gak percaya. Saya sendiri termasuk yang awalnya gak percaya karena mungkin itu hanya sebuah batu yang kebetulan mirip sama orang lagi sujud kemudian dihubung-hubungkan deh lalu kemudian dibuat dongeng malin kundang itu. Tapi setelah lihat langsung, hmmmm wow,, agak tercengang karena ternyata bukannya hanya batu mirip orang yang ada disitu, tapi ada batu mirip bahtera, batu mirip tali, batu mirip tong, batu mirip peti dan lain-lain. Anggaplah orang bisa membut ini, tapi detiknya betul-betul sempurna. Bahkan dekorasi acak-acakan layaknya kapal pecah benar-benar menyiratkan kalau ini adalah benar kapal tedampar. Sungguh kekuasaan Allah yang mampu memperlihatkan tanda-tanda kebesaranNya. Entah apa cerita sebenarnya dari semua ini.
image

Oke lanjut,, acara terakhir adalah jalan-jalan ke museum aditya warman, suasana yang panas lumayan bikin tenggorokan kering. Akhirnya perjalanan ke padang kali ini diakhiri di kedai es durian ganti nan lamo. Tadinya mau coba dua-dua nya biar tahu bedanya ganti nan lamo dan kedai durian iko gantinyo. Tapi ternyata porsinya gede juga. Perut sudah kenyang duluan Ahaha…
image