Kong Djie coffee

0

Indonesia dianugerahi variasi kopi yang begitu banyaknya. Jika varian tersebut masih kurang coba saja mencampur satu dengan yang lain yang tentunya akan memberikan cita rasa yang berbeda sama sekali. 

Sejak kapan ya gw suka kopi. Padahal dulu cukup anti juga sama minuman ini. Sekarang malah mendalami. Hahaha. Jadi sedikit riset sebelum berangkat ke Belitung Minggu lalu mencari tempat kopi yang enak dan unik. setiap kali jalan – jalan pasti browsing tempat jual kopi entah versi kafe atau warung. Lalu akhirnya berjodoh untuk mencoba kopi Kong Djie. Kopi khas Belitung ,salah satu, yang selalu ramai bahkan membuka franchise . Tempat nya memang unik dan penuh dengan kearifan lokal. Toko asli nya tidak pernah mengubah lay out kedainya sejak 1943 kecuali mungkin papan namanya yang sudah menggunakan istilah coffee. Saya pikir karena itulah kedai ini selalu ramai. Karena turis butuh objek foto, dan Kong Djie memberikan objek yang dibutuhkan sebagai sarana para turis untuk sekedar narsis atau menangkap gambar sebagi kenangan. 

Kedai kopi Kong Djie yang pertama didirikan ,Masih orisinil. Setiap franchisor nya jugaa wajib memasang 3 teko bertingkat itu mungkin sebagai trademark.

Tetapi setelah saya mencoba satu cangkir kopi Kong Djie ,yang saat si barista membuatnya pun saya tahu dia bisa membuat kopi yang enak karena begitu kaku, ternyata enak juga. Saya mencoba mengenali rasanya yaitu kopi yang kekentalan yang lumayan, citarasa manis dan Fruity, dan efek air yang dipanaskan via tungku arang ternyata memberikan aroma tersendiri di kopinya. Saya coba di kopi Kong Djie tempat lain dan ternyata citarasa nya mirip walau tidak serupa benar. Di kedai kedua yang menjadi barista adalah emak emak, yang awalnya saya ragukan juga , yang lebih lincah dari barista kedai Kong Djie pertama. Tanpa pikir 2 ,3 apalagi 4 langsung beli kopinya buat di rumah. Harganya 35rb / 200gram. Lebih murah 7 ribu daripada beli online di Tokopedia. 

Waktu minta bungkus dikasihnya pakai plastik kaya anak sd beli es. Hehe

Sampai rumah saya praktekkan dong bikin kopi ala Kong Djie. Mirip sih namun kurang kental dan ternyata memang harus dikasih air yang dipanaskan di bara arang. Karena kopi buatan sendiri ini enak namun minus citarasa air arang nya. Kopi nya sendiri info dari driver sih didapat di Lampung. Campuran antara aarabika dan robusta. Tapi saya ga tanya lebih lanjut lagi karena biarlah itu tetap rahasia sehingga kopi Kong Djie akan selalu memiliki rasa kopi Kong Djie. 

Advertisements

Travel De Padang Bukittinggi berkedok pesta kawinan

0

image

Hari ini berangkat menuju bukittinggi padang, walau pikiran rada kalut gara-gara tegahan banjar lewat 4 dan pusat yg ngomel-ngomel ga jelas. Dengan naik pesawat Lion Air JT354 maka berangkatlah kita walau harus delay dulu 60 menit. 
image

Sampe bandara sudah dijemput sama perwakilan rental mobil apriliarentalmobil.com dengan armada nya yang sesuai pesanan dan masih baru. Karena sudah malam akhirnya rencana makan di daerah padang panjang, kota kecil yang harus ditempuh dengan kelak-kelok sepanjang jalan 2 arah di area perbukitan tanpa lampu jalan yang memadai. Sempat singgah makan malam di rumah makan padangg, dengan tema minang yang kental sekali. Mulai dari arsitektur, tata letak dan yang menarik adalah kumpulan buku-buku Tan Melaka. Ternyata disini banyak banyak juga yang mengidolakan Tan Melaka , agak lupa Tan Malaka itu orang padang apa bukan. Sekali pernah baca buku Tan Melaka, dan quote terbaiknya yang masih saya ingat adalah “Merah putih adalah tempat sebaik-baiknya darah tertumpah bagi para pemuda bangsa yang berjuang melawan tirani penjajah”. Yaa ga tepat seperi itu, tapi mirip-mirip lah. Oke karena ngantuk sudah tidak bisa dikompromi maka acara nulis-nukus lanjut esok hari.
image

image

Hari kedua, pagi-pagi banget sudah harus siap jalan-jalan. Setelah menunaikan sholat shubuh maka dimulailah city tour bukuttinggi kali ini. Kebetulan nginap di novotel hills . Lokasinya memang benar-benar super strategis. Tinggal jalan kaki aja kalo mau ke jam gadang atau benteng fort de kock. Jam gadang pagi-pagi sabtu dimeriahi oleh sekumpulan ibu-ibu yang senam aerobik di satu sisi dan ibu-ibu tandingannya di sisi lainnya area jam gadang. Waktu itu masih jam 7 pagi tapi suasana udah ramai aja bahkan baru sampe udah ditawarin jasa foto keliling. Sekarang jam gadang kayanya masih sama kaya waktu dulu kesini, cuma areal yang dulu bisa parkir mobil sekarang sudah dijadikan areal taman. Setelah puas foto-foto jam gadang lalu lanjut ke panorama ngarai sianok.
image

image

Ngarai sianok yang sudah tersohor seperti grand canyon nya indonesia. Bener-bener cantik ngarai ini kalau dilihat langsung. Bayar Rp. 5000 buat tarif masuknye panorama dan lobang jepang juga sebenarnya. Baru masuk areal panorama udah langsung ditawarin masuk lobang jepang sama abang-abang pemandu.karena hari masih kepagian sehingga ngarai masih ditutup kabut jadi akhirnya masukkah kita ke lobang jepang dengan ditemani si abang pemandu dengan tarif 80-100rb .
image

image

Di dalam lobang jelang si pemandu terus ngoceh tentang sejarah lobang jepang. Mulai dari lobang jepang dipake buat mata-mata in Belanda , dibuat oleh pekerja paksa sampai cerita waktu dia ketakutan gara-gara gempa bumi 2009 di padang.
Setelah darisitu lanjut ke pasar bawah dan atas alias wisata emak-emak belanja . Katanya sih bagus-bagus mukena dan baju koko disana, tapi kayanya barangnya ngambil di tanah abang juga nih. Hehehe.
image

Acara pukul 11 – 14 di skip karena acara kawinan. Acara kawinan si ojan dengan adat minang. Keiatan banget si ojan kikuknya jadi penganten. Hahah .. acara kawinannya rada unik juga , pertama sih cuma acara tari-tari sambut tamu aja sama penari-penari yang masih pada abg. Eh tapi makin siang acara jadi makin ekstrim, si penari-penari mulai nari-nari ga jelas di tengah pengantin dan puncaknya ketika mereka pecahin piring mereka satu-satu dan ditumpuk menggunung di tengah-tengah barisan.
Prangg rangg!!! Suara piring pecah bener-bener bikin orang-orang yang tadinya cuek bebek akhirnya mau gak mau lihat juga . Si penari yang masih pada umur sma itu mulai injak-injak beling dari pecahan piring sambil nari-nari dan senyum-senyum seolah-olah beling tersebut cuma kumpulan kapas aja yang bulunya bikin geli kalo diinjak.
Setelah acara kawinan maka dimulai perjalanan mengunjungi wisata yang searah dengan jalan pulang ke padang. Beberapa tempat masuk daftar list yaitu lawang park , danau maninjau dan minang village. Tapi sebelum itu tidak legkap kalau belum coba makanan khas ngarai sianok yaitu ITIAK MUDO LADO HIJAU.
image

Ada sedikit cerita dari makanan itiak lado mudo ini, dulu waktu , mungkin sma, itu nonton acara kuliner di tv dan salah satu nya bahas makanan ini. Cara membuatnya menggunakan itik muda yang di timbun dengan cabe hijau dalam satu kuali besar dan disajikan panas-panas dengan nasi benar-benar makkk nyuussssss….. akhirnya kesampaian makan kuliner ini.
image

image

Setelah puas memanjakan perut maka perjalanan lanjut ke lawang park . sebenarnya ini cuma spot aja buat menikmati danau maninjau dari ketinggian. Disini juga ada olahraga paralayang kalau mau. Dengan harga 750rb untuk 1 jam dan mendarat di danau maninjau. Tapi waktu datang lagi kabut lagian si eyza juga masih tidur. Alhasil diatas cuma menikmati kopi panas aja sama pop mie.
Kemudian lanjut lagi perjalanan ke minang village yang terletak di kota padang panjang. Disana sih tepatnya hanya lansekap bangunan tradisional minang. Tapi lumayanlah buat foto sih.
Hari trakhir di padang. Rencana mau ke pantai air manis mau lihat situs malin kundang. Cerita legenda tentang anak durhaka yang tersohor itu. Cerita ini zaman dulu masih kecil kayanya ngena banget, semoga anak-anak nanti juga masih bisa nikmati cerita yang penuh dengan unsur moral tersebut. Jaraknya lumayan juga mau ke pantai air manis. Ngelewatin bukit dulu baru sampai ke pantainya.
image

Ngeliat situs malin kundang antara percaya dan gak percaya. Saya sendiri termasuk yang awalnya gak percaya karena mungkin itu hanya sebuah batu yang kebetulan mirip sama orang lagi sujud kemudian dihubung-hubungkan deh lalu kemudian dibuat dongeng malin kundang itu. Tapi setelah lihat langsung, hmmmm wow,, agak tercengang karena ternyata bukannya hanya batu mirip orang yang ada disitu, tapi ada batu mirip bahtera, batu mirip tali, batu mirip tong, batu mirip peti dan lain-lain. Anggaplah orang bisa membut ini, tapi detiknya betul-betul sempurna. Bahkan dekorasi acak-acakan layaknya kapal pecah benar-benar menyiratkan kalau ini adalah benar kapal tedampar. Sungguh kekuasaan Allah yang mampu memperlihatkan tanda-tanda kebesaranNya. Entah apa cerita sebenarnya dari semua ini.
image

Oke lanjut,, acara terakhir adalah jalan-jalan ke museum aditya warman, suasana yang panas lumayan bikin tenggorokan kering. Akhirnya perjalanan ke padang kali ini diakhiri di kedai es durian ganti nan lamo. Tadinya mau coba dua-dua nya biar tahu bedanya ganti nan lamo dan kedai durian iko gantinyo. Tapi ternyata porsinya gede juga. Perut sudah kenyang duluan Ahaha…
image

Jogja by travel tour

0

image

pagi ini jam 02.00 nganter anak isteri ke bis di depan komplek buat acara gathering di Yogyakarta. Karena alasan pekerjaan dan lain-lain maka kita nyusul aja naik pesawat. Walaupun pilihan naik pesawat tadi adalah sebuah uji coba juga tapi itu ceritanya di lain post aja. 

image

Dengan alasan mau menghemat biaya dan tentu saja biar lebih berkesan maka dipilihlah moda transportasi bis. Perjalanan sejauh 8 jam perjalanan rela dilalui demi kota Jogja. 

Kali ini liburan dengan mengikuti ittenary dari travel dengan rincian Borobudur, Kraton Yogya, beringharjo, Goa pindul, malioboro. 

Sebenarnya ittenary yg dibuat agak kurang nyambung juga karena ada beberapa yang gak efektif seperti beringharjo dan malioboro dibuat terpisah hari padahal lokasinya cuma seberang jalan. Dan pantai indrayana yang katanya jalannya berkelok-kelok bikin muntah dan ada pesan dari travelnya untuk tidak turun dan berenang. Jadi hanya untuk foto dan menikmati keindahan.

Ittenary macam apa itu?  

Jadi karena kita baru ikut di hari kedua maka saya akan skip hari pertama. Hari kedua waktu itu rencananya adalah Goa Pindul, pantai inderayana dan Malioboro. Agak disayangkan gak ada wisata religinya disini. Padahal seperti kita tahu disinilah akulturasi budaya terjadi antara islam dan hindu. 

Waktu itu datang ke hotel jam sudah menunjukkan pukul 23.00 wib. Sudah larut malam dan saya tetap paksa dulu si abang supir buat cari dulu masakan padang. 

                                                                        ********

image

image

Yak pagi hari di Hotel Ruba Graha, hotel yg pemiliknya kayanya penyuka hewan reptil dan melata lainnya karena yang bersangkutan dengan bangga pajang hewan-hewan tak berkaki itu di depan pelataran hotel. Hari ini rencana pertama adalah ke Goa Pindul. Sebuah wisata baru di Yogya, wisatanya orang lokal karena kalau untuk orang bule terlalu culun kayanya. Jadi intinya wisata ini adalah wisata tubing, yaitu susur gua dengan menggunakan ban yang bergerak dengan aliran sungai. Sebelum sampe gua Pindul, si pemandu sudah mewanti-wanti bahwa hari ini akan ada 1500 wisatawan yang akan mencoba tubing di gua pindul. Waww.. kirain bercanda sampai akhirnya tiba disana. 

image

image

image

image

Jadi layaknya agen-agen arum jeram yang tersevar disana-sini dan begitupula dengan gua pindul. Dengan memilih salah satu agen pelayanan kemudian diantar menggunakan kendaraan bak terbuka ke aliran sungai nya. Ringkasnya klimaks dari rangkaian sungai ini adalah gua-gua stalaktit yang tercipta dari ratusan tahun memanjang sekitar 100 meter dan memiliki kedalaman 9-12 meter. Antiklimaksnya berada pada suatu ruangan guang yang bolong bulat diatasnya dan sadar bahwa‎ itu adalah tanah dan pepohonan diatas gua sehingga sebenarnya kita menyusuri lorong bawah tanah. Pada kondisi sepi, sebenarnya dapat meloncat dari lubant tersebut ke dalam dan nampaknya itu yang seru. Tapi karena kondisi yang ramai maka tidak diperbolehkan untuk melakukan hal tersebut. 

image

image

Hanya dalam waktu 15 – 30 menit seluruh lorong sudah dapat dijelajahi. Setelah itu ditawarkan apakah inging body rafting atau tidak. Ketika perjalanan pulang banyak sekali pemandangan bagaimana warga sekitar membangun ekonominya dengan pembukaan wisata gua pindul ini. Ada yang buka jadi agen wisata, tempat sewa ban, homestay, warung makan, bahkan sampai jasa angkut ban. Yah syukur Alhamdulillah lah kalo memang bermanfaat, sekarang tinggal gimana caranya merawat dan menambah nilai guna dari wisata tsb karena kayanta wisata ini adalah tipe-tipe wisata yang “sekali cukup”.  

image

image

image

Setelah basah-basahan di gua pindul, maka lanjut langsung ke Malioboro. Disana yaa sama aja ‎, pedagang batik tumpah ruah di jalan-jalan, sampe bingung mau mampir dimana.. yang pasti biasanya adalah Mirota Batik. Memang barang-barangnya lebih variatif daripada yang dijual di emperan dan terkesan eksklusif dan yang pasti gak bisa ditawar. Tergantung tujuan wisatanya, kalau mau niat cari yang antik-anti maka Mirota tempatnya. Kalau mau cari yang murah dan menyalurkan hobi tawar menawar maka diluar atau sepanjang jalan itu lah tempatnya.

image

Setelah puas cuci mata maka acara lanjut dengan isi perut. Dulu waktu ke Jogja sudah pernah makan di Bale Raos, sekarang mau coba tempat yang punya tema sama yaitu Gadri Resto yang dimiliki oleh Pengeran Joyokusumo dan merupakan adik dari Sultan Hamengkubuwono X. Makanannya sih kebanyakan sudah pernah dilihat yaitu nasi uduk, steak, ikan asam manis tapi dengan penamaan yang berbeda dan tentu rasa yang berbeda. Dari makanannya juva kelihatan kalo sang sultan juga adalah penyuka makanan barat tapi kayanya gak sekental wajtu bwrkunjung ke kesultanan solo. Waktu kesana suasana sepi, cuma ada dua bule yang cuma minum coca cola dan dua tamu lainnya yang lagi minum kopi. Jadi ragu waktu datang kok gak ada yang makan, jangan-jangan harga jackpot nih. Mana datang rombongan lagi sama bocah-bocah.

image

Selain menyajikan nuansa jawa yang kental, disini juga dipajang berbagai peninggalan kerajaan dan kondisi rumah yang dibuka untuk umum. Saking bingungnya bahkan kita gak ngerti mana batas cafe dan rumahnya karena masuk je dalam dikit setelah ruang tamu sudah ada meja mkan besar lagi dan dapur lengkap dengan ruang keluarga alhasil cuma intip mengintip ajalah, karena gak lucu nanti kalo kita mergokin sang pangeran lagi nyantai pake celana pendek atau kaos oblongan kan. Yang pasti tempatnya posisinya agak nyempil lah, kita juga gak paham kalo gak dikasih tahu bapak kusir sang penarik delman, yang sudah berusia 85 tahun , hasil dari sewaan di Malioboro ke resto tersebut.

image

image

Tapi dari semua cerita ada satu hal yang langsung terbersit ketika mengunjungi Yogyakarta adalah lirik ini 

Musisi jalanan mulai beraksi, seiring laraku kehilanganmu… “

Lagu Yogyakarta dari Kla Project seakan jadi lagu sepanjang zaman untuk menggambarkan keakraban kota jogja. Keramahan orang-orangnya, keunikan tradisinya, jalanan malioboro yang ikonik, jajanan murah nan meriah ditambah suasana khas jawa yang kental.  Yogya memang selalu menarik untuk dikunjungi bahkan sampai saat ini.

Cerita di Pantai Carita

0

image

Oke seminggu lalu kita sekeluarga berencana jalan-jalan ke pantai. Mau bawa bocah-bocah main air. Pasti mereka senang. Sebenarnya liburan kali ini agak tight budget. Tidak ada lagi hotel-hotel bintang. Tapi jadi bisa bener-bener murah. Dengan modal 1,3juta + 2juta @500rb untuk 4 keluarga yang kalo di total mungkin sekitar 13 orang deh. Kayanya lumayan murah lah. Penginapan 1,3juta. Makan dan jajan 2juta. Untuk 2 hari 1 malam. 

image

image

image

image

image

Penginapan kita pilih di carita baka-baka. Kayanya penginapan ini yang agak bersahabat dengan kantong. Dulu tahun 2005 pernah nginap disini. Waalah ternyaata sudah 10 tahun lalu. Pantesan sudah banyak berubah terutama pantai nya. Seingat gw dulu pantainya masih sepii, belum banyak tenda-tenda dan pedagang berjualan. Sekarang sudah banyak, bahkan terhitung komplit. Mulai dari wr. Kopi, sewa tikar, cafe, sewa selancar, dan water sport. Waktu pertama datang agak sedikit surprise soalnya agak banyak sampah, mungkin sudah agak sore jadi sudah banyak pengunjung yang datang. Soalnya waktu pagi-pagi berenang lagi kayanya pedagang-pedagang sudah mulai sadar dengan kebersihan. Terbukti dengan aktifitas mereka sapu-sapu pantai walau cuma sapu wilayah dagang mereka aja. 

Cuma penginapannya ini yang agak sudah reyot. Walau masih cukup layak lah walau agak spooky. Tp kalo untuk rame-rame ga masalah sih kayanya. 

Walau hari diselingi dengan hujan tapi ga terlalu masalah karena memang kita target berenang di pantai cuma sore dan keesokan pagi nya saja. 

image

image

Malamnya hujan kita coba tanya sana-sini tempat makan yang agak bagus disekitar penginapan. Pilihan jatuh ke RM Ibu Entin. Jadi konsepnya sih kaya makanan padang gitu. Semua dihidang di meja. Terkenal disini adalah otak-otaknya. Walah itu otak-otak bertebaran dimana-mana sampai menggunung. Tapi yang menarik kayanya sate cumi dan ikan bakarnya yang segar. Cocok dipadankan dengan sambal dadak nya. Walau nasinya ga terlalu panas tapi lauknya sudah bisa menutupi. Mantap. 

image

kira-kira sekian dulu deh catatan perjalanan ke carita ini.semoga next time masih dikasih umur buat cerita-cerita. Amin

Ayam goreng masak bawang putih

0

image

Yak. . Hari sabtu ini berhasil bikin masakan.. Feelnya lagi dapet sih. Namanya ayam goreng masak bawang putih.. Ini kayanya sih chinese food. Di jawa ga ada. Dulu makan waktu di Dumai. Lagi tugas dinas luar.. Malamnya wisata kuliner di sekitar dumai yang emang banyak chinese melayunya. Rekomendasi dari bos yang sempet 2 tahun di dumai.
Jadi intinya ayam yg digoreng sama tepung dipotong kecil-kecil terus digoreng bareng sama potongan bawang putih sampai ga bisa dibedain mana yang daging dan mana yang bawang putih. Emang rasanya sih ga seenak yang aslinya tapi lumayan lah.. Ngabisin waktu bareng istri di rumah sambil masak selagi si kecil bobo..
Resepnya nihh…
– ayam di potong kecil-kecil
– bawang putih yang banyak
– bawang merah 5 siung
– 1 sendok teh garam
– 1 sendok makan jeruk nipis
– 1/2 sendok teh merica
– tepung bumbu serba guna

Caranya:
– ayam dicampur 1 sendok makan jeruk nipis dan garam. Diamkan 20 menit.
– bawang putih dihaluskan dengan 5 siung bawang merah. Campur 1 sendok teh kecap asin. 1/2 sendok teh merica. Dan garem aduk rata sama ayam dan cuekin lagi selama 1 jam.
– panasin minyak.. Aduk ayam dengan bumbu serba guna dan bawang putih yang banyak. Kemudian aduk dan cemplungin semua ke dalam wajan yang panas tanpa ampun.
-angkat setelah anda kira matang. Kalo ga hisa ngira-ngira liat aja kalo ayam dam bawang warnanya sudah sama kecoklatan maka bisa diangkat. kalo pas dicobain ayamnya belom mateng maka ulangi Langkah diatas sampe matang.

Jangan tanya berapa detail bawang merah dan putih yang dipake.. Ayolah.. Kalian para emak-emak lebih ngerti. . Ane cuma pake feeling aja.